Budaya Masyarakat Belanda

Budaya Barat (khususnya Belanda) akan sangat terasa bedanya!

Terutama bagi kita yang belum terbiasa hidup di luar negeri, banyak orang yang mengalami culture shock setelah tinggal di Belanda selama beberapa bulan. Namun hal itu dapat dihindari jika kita sudah mengetahui budaya dasar dan kebiasaan masyarakat Belanda.

Secara umum, karakteristik orang Belanda adalah:

  • “Straightforward”: mereka tidak sungkan-sungkan mengatakan opininya.
  • Kritis akan keadaan sekitar: cenderung suka komplain.
  • Suka membantu: apalagi untuk pelajar. Mereka tidak ragu untuk membantu kita, pelajar internasional untuk beradaptasi disini.
  • Cenderung tertutup (tidak ekstrovert): kecuali jika kita sudah kenal dekat dengan mereka. Jangan salah artikan jika mereka terkesan tidak ramah dengan kita
  • Individualistis: berbeda dengan budaya Indonesia yang cenderung ’keroyokan’.
  • Optimis dan pekerja keras: selalu mengutamakan persaingan
  • Tepat waktu: perlu diperhatikan karena budaya indonesia yang cenderung “lelet”. Mereka sangat menghargai waktu. Patut diperhatikan jika membuat janji dengan orang Belanda.
  • Sangat teratur: agenda selalu ada di tangan. Janji selalu ditepati.
  • “Work hard play hard”: mereka sangat mengutamakan waktu luang saat weekend.
  • Menghargai orang lain: hormat terhadap orang lain, respektif terhadap pekerjaan orang lain.

Berikut ini adalah beberapa kebiasaan menarik dari masyarakat Belanda dan Rotterdam khususnya:

  • Menggunakan sepeda sebagai alat transportasi utama, baik di desa maupun di kota.
  • Makanan umum dan sehari hari masyarakat Belanda adalah: “patat” (kentang goreng), roti isi, “stampot” (kentang mash dengan daging dan brokoli), aneka macam snack seperti pastel, risoles, frikandel. Dijamin kita bakal kangen berat dengan rendang dkk.
  • Hampir semua masyarakat Belanda (utamanya dari generasi muda) dapat berbicara bahasa Inggris.
  • Dosen dapat dipanggil dengan menggunakan nama depan. Tapi tentu saja tergantung bagaimana dosen itu ingin dipanggil.
  • Ingin memulai percakapan dengan orang Belanda? Mulailah dengan topik tentang cuaca!
  • Tidak ada senioritas dalam perkuliahan di Belanda, begitu juga dengan per-ploncoan.

Kita sebagai pelajar internasional, diharapkan juga dapat berintegrasi dengan budaya Belanda. Utamanya pada poin yang menyangkut ketepatan waktu. Orang Belanda bisa sangat terganggu jika kita tidak tepat waktu.

Selain itu, belajar bahasa Belanda setelah kedatangan kita disini, juga akan sangat meningkatkan poin integritas kita. Orang Belanda pasti akan sangat terkesan dengan kita jika kita berusaha juga belajar bahasa mereka.

Budaya Indonesia sangat digemari di Belanda. Hal ini sangat menguntungkan kita karena mereka cenderung sangat respektif terhadap orang Indonesia. Kita juga dapat menjadi duta bangsa tidak offisial dengan memperkenalkan budaya Indonesia kepada teman-teman kita.

Ditulis oleh: Khrisma Fitriasari
Tanggal: 02 May 2005